Agen Perjalanan Ibadah Haji November 2015 Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Agen Perjalanan Ibadah Haji November 2015 Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA. Agen Perjalanan Ibadah Haji November 2015

Seorang bocah perempuan berusia delapan tahun di Kabupaten Mandailing Natal (Madina), Sumatera Utara, menjadi korban pemerkosaan yang dilakukan oleh ayah kandungnya.

Pemerkosaan tersebut dilakukan pelaku, Rm, lebih dari sekali. Sehabis beraksi, Rm mengancam anaknya agar tak memberitahukan ke orang lain.

Im, ibu korban, Selasa (21/5/2013), menuturkan, aksi bejat itu dilakukan suaminya saat rumah kosong. Selain di rumah, Rm juga beraksi di kamar mandi umum, tak jauh dari rumah mereka.

Kasus ini terungkap setelah sang anak mengeluh sakit saat buang air kecil. Im kemudian membawa anaknya ke mantri untuk diperiksa. Dari situ diketahui ada yang tidak beres dengan alat kelamin korban. Setelah didesak, korban pun menceritakan apa yang dialaminya.

Begitu menerima laporan dari Im, petugas Polres Madina langsung menangkap pelaku yang sempat kabur dari rumah.

Sementara itu, Rm mengaku hanya memerkosa anaknya dua kali. Dia juga mengakui mengancam anaknya bila melapor ke orang lain.

Pelaku dijerat dengan UU Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman penjara maksimal 15 tahun. Sementara itu, saat ini korban masih trauma berat dan kini dirawat di rumah sakit.

Ayah Memperkosa Anak kandungnya Sendiri Ketika Sang Istri Tidak Dirumah

Artikel lainnya »