Harga Haji dan Umroh Profesional di Jakarta Timur Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Harga Haji dan Umroh Profesional di Jakarta Timur Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA. Harga Haji dan Umroh Profesional di Jakarta Timur

Seseorang bisa terkena diabetes tipe-2 jika tubuh mereka tak bisa memproduksi cukup insulin. Penyakit ini juga bisa menyebabkan banyak kerusakan pada tubuh dan organ internal. Bahkan tak jarang penyakit ini bisa berujung pada kematian jika meningkat menjadi sangat serius.

Diabetes tipe-2 tak bisa diobati dan hanya bisa dikontrol. Untuk itu, sangat penting untuk dapat mencegah penyakit ini sebelum akhirnya terkena. Berikut adalah beberapa cara untuk dapat mencegah diabetes tipe-2 .

1. Menjaga berat badan
Salah satu faktor yang membuat seseorang berisiko terkena diabetes tipe-2 adalah lemak yang berkumpul di sekitar perut. Untuk itu, menurunkan berat badan dan mengurangi ukuran perut sangat penting untuk dapat mencegah diabetes. Terlalu banyak lemak yang berkumpul di sekitar perut akan menurunkan produksi insulin dan akan semakin memicu diabetes tipe-2.

2. Kurangi konsumsi gula
Beberapa orang terkena diabetes karena faktor keturunan. Jika ini yang terjadi pada Anda, sebaiknya hindari mengonsumsi makanan manis. Orang dengan faktor keturunan diabetes akan lebih mudah terkena diabetes, sehingga Anda harus mewaspadai konsumsi gula serta mengecek tingkat gula darah secara rutin. Sesuaikan juga diet Anda agar tetap sehat dan tak terkena diabetes tipe-2.

3. Memilih lemak yang tepat
Tak semua lemak buruk dan harus dihindari. Untuk dapat mencegah diabetes dan menurunkan berat badan, Anda tak harus menjauhi semua lemak. Yang terpenting adalah memilih lemak yang tepat seperti asam lemak omega-3 atau lemak dalam minyak zaitun. Namun beberapa jenis lemak seperti lemak jenuh sebaiknya dihindari sama sekali. Karena lemak jenuh bisa memicu peradangan dan menyebabkan resistensi insulin yang bisa berujung pada diabetes.

4. Olahraga
Olahraga bukan berarti Anda harus nge-gym setiap hari. Menjaga agar gaya hidup tetap aktif dengan berjalan-jalan beberapa hari sekali atau naik turun tangga juga bisa jadi salah satu bentuk olahraga ringan yang bisa menjaga kebugaran tubuh Anda. Berolahraga dan memiliki gaya hidup yang aktif seperti ini juga dapat membantu menangkal risiko diabetes tipe-2.

5. Konsumsi rempah-rempah
Beberapa bentuk rempah seperti kayu manis, merica, dan thyme diketahui bisa mencegah diabetes. Jadi, gunakan rempah-rempah ini pada masakan yang Anda konsumsi untuk membantu Anda menangkal penyakit gula tersebut.

Tak pernah ada obat untuk menyembuhkan diabetes. Yang harus Anda lakukan adalah mengontrol tingkat gula darah setiap hari. Untuk itu, mencegah diabetes datang jauh lebih baik ketimbang harus mengobatinya.

Cegah diabetes tipe-2 dengan lima langkah ini

Artikel lainnya »