Perjalanan Haji dan Umroh 2016 di Jakarta Utara Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Perjalanan Haji dan Umroh 2016 di Jakarta Utara Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA. Perjalanan Haji dan Umroh 2016 di Jakarta Utara

saco-indonesia.com, Penyidik Polrestabes Semarang telah mengantongi dua orang yang diduga telah menjadi calo Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS). Mereka yang berinisial RM yang berusia (45) tahun , seorang PNS di lingkungan Pemprov Jateng dan SAN yang berusia (50) tahun , seorang PNS di lingkungan Kejaksaan.

RM diduga telah menipu Rp 50 juta terhadap DN yang berusia (34) tahun , warga warga Sukorejo, Gajahmungkur dengan telah menjanjikan masuk menjadi PNS di Pemprov Jateng.

Sedangkan SAN diduga telah menipu Soekatman yang berusia (72) tahun , dengan meminta uang pelicin sebesar Rp 140 juta, dengan janji cucunya akan bisa menjadi PNS di Kejaksaan.

Kami juga akan panggil mereka untuk dapat dimintai keterangan berdasarkan laporan tentang penipuan calo penerimaan CPNS, ungkap Kasat Reskrim Polrestabes Semarang, AKBP Wika Hardianto saat dikonfirmasi wartawan di Mapolrestabaes Semarang Jl Dr Soetomo, Kota Semarang, Jawa Tengah, Kamis (2/1).

Wika juga menambahkan, dalam melakukan pemeriksaan tersebut , tidak menutup kemungkinan status keduanya tersebut akan menjadi tersangka.

Kami juga sudah dapat alat bukti terkait penipuan yang telah merugikan korbannya ratusan juta itu. Sekarang hanya tinggal nunggu penetapan tersangka saja, ujarnya.

Terkait laporan bahwa keduanya telah melakukan penipuan, pihaknya juga akan terus menindaklanjuti kasus tersebut yang sudah dilaporkan sejak Selasa (31/12).

Akan terus kita tindak dan tidak bisa dibiarkan, karena kalau tidak ditindak bisa terus memakan korban lainnya, jelasnya.


Editor : Dian Sukmawati

DUA CALO CPNS DI JATENG KENA TIPU RATUSAN JUTA

Artikel lainnya »