Promo Umroh 2016 di Jakarta Selatan Hubungi 021-9929-2337 atau 0821-2406-5740 Alhijaz Indowisata adalah perusahaan swasta nasional yang bergerak di bidang tour dan travel. Nama Alhijaz terinspirasi dari istilah dua kota suci bagi umat islam pada zaman nabi Muhammad saw. yaitu Makkah dan Madinah. Dua kota yang penuh berkah sehingga diharapkan menular dalam kinerja perusahaan. Sedangkan Indowisata merupakan akronim dari kata indo yang berarti negara Indonesia dan wisata yang menjadi fokus usaha bisnis kami.

Promo Umroh 2016 di Jakarta Selatan Alhijaz Indowisata didirikan oleh Bapak H. Abdullah Djakfar Muksen pada tahun 2010. Merangkak dari kecil namun pasti, alhijaz berkembang pesat dari mulai penjualan tiket maskapai penerbangan domestik dan luar negeri, tour domestik hingga mengembangkan ke layanan jasa umrah dan haji khusus. Tak hanya itu, pada tahun 2011 Alhijaz kembali membuka divisi baru yaitu provider visa umrah yang bekerja sama dengan muassasah arab saudi. Sebagai komitmen legalitas perusahaan dalam melayani pelanggan dan jamaah secara aman dan profesional, saat ini perusahaan telah mengantongi izin resmi dari pemerintah melalui kementrian pariwisata, lalu izin haji khusus dan umrah dari kementrian agama. Selain itu perusahaan juga tergabung dalam komunitas organisasi travel nasional seperti Asita, komunitas penyelenggara umrah dan haji khusus yaitu HIMPUH dan organisasi internasional yaitu IATA. Promo Umroh 2016 di Jakarta Selatan

saco-indonesia.com, Seorang lelaki tua tewas berlumuran darah di dapur rumahnya Jalan Bayu Prasetya Timur I Blok B, Nomor 5 , Kelurahan Bangetayu , Kecamatan Genuk , Semarang , Senin pagi (30/12) . Korban diduga kuat telah dibunuh dengan cara, kepalanya dihantam dengan menggunakan Batako .

Peristiwa tersebut telah ditangani oleh Polrestabes Semarang . Semula polisi telah menduga pembunuhan tersebut berlatar belakang perampokan , tetapi setelah dilakukan penyelidikan , polisi telah menyimpulkan peristiwa tersebut pembunuhan murni karena harta milik korban tidak ada yang hilang .

Yohanes Imam Santoso yang berusia 72 tahun, tewas dengan luka di dahi kanan dan kepala bagian belakang . Pembunuhan itu pertamakali telah diketahui oleh anak korban yang bernama Mery Marlina yang berusia 36 tahun . Pagi itu sekitar pukul 07.30 pagi WIB saksi bermaksud menengok ayahnya .

Ketika mendatangi rumah ayahnya , pintu rumah tidak terkunci sehingga saksi Mery Marlina langsung masuk sambil memanggil nama ayahnya . Tetapi sang ayah yang dipanggil namanya tak segera menyahut . Saksi terus masuk hingga sampai di dapur .

Seketika itulah saksi kaget setelah menyaksikan tubuh ayahnya yang tergeletak di lantai bersimbah darah . Wanita muda itupun telah menjerit keluar rumah berteriak-teriak minta pertolongan tetangga . Dalam sekejab para tetangga berdatangan ke lokasi kejadian . Kejadian itu secepatnya telah dilaporkan warga kepada polisi .

Tak lama berselang Tim Inafis Polrestabes Semarang datang ke lokasi kejadian dalam melakukan olah tempat kejadian perkara (tkp) . Polisi juga telah menurunkan anjing pelacak karena dugaan awal motif pembunuhan itu karena perampokan .

“Peristiwa tersebut pembunuhan murni , karena tidak ada barang atau uang milik korban yang hilang ,”ungkap Kapolrestabes Semarang Kombes Pol Djihartono . Dari olah TKP, polisi telah menemukan batako yang masih berlumuran darah di rak sepatu sekitar 3 meter dari jasad korban . Batako itu diduga kuat yang digunakan pelaku untuk dapat menghantam kepala korban ,

Pelaku diduga masuk ke rumah korban dengan cara melompati tembok belakang rumah dan kabur lewat pintu depan . Untuk dapat mengungkap kejadian tersebut sejumlah saksi telah dimintai keterangan , termasuk sejumlah tetangga dekat korban .


Editor : Dian Sukmawati

LELAKI TUA DIBUNUH

Artikel lainnya »